Adab Ke Kamar Mandi Setelah Bangun Tidur

  • Whatsapp
adab ke kamar mandi menurut imam al-ghazali
adab ke kamar mandi menurut imam al-ghazali

Adab Ke Kamar Mandi Setelah Bangun Tidur. Islam merupakan agama yang lengkap, tidak hanya mengutamakan satu aspek lalu mengabaikan aspek lainnya. Kelengkapan ajaran Islam itu nampak dari konsep Islam dalam berbagai bidang kehidupan, mulai dari urusan pribadi, keluarga, masyarakat, sampai pada persoalan-persoalan berbangsa dan bernegara.

Ke-syumul-an Islam tidak hanya dari segi ajarannya yang rasional dan mudah diamalkan tapi juga keharusan menegakkan ajaran Islam dengan metodologi yang Islami.

Read More

Kelengkapan Ajaran Islam

Adab Ke Kamar Mandi Setelah Bangun Tidur. Islam mengajarkan manusia bagaimana menjalani kehidupannya dalam berbagai aspek kehidupan. Mulai dari masalah yang besar, sampai masalah yang kecil-kecil. Namun, apa yang dijelaskan Allah dalam Al-Quran hanyalah prinsip-prinsipnya saja.

Beberapa teknis kemudian dijelaskan dan dicontohkan oleh Nabi Muhammad. Namun, setelah kewafatan Nabi maka tonggak ajaran Islam dipegang oleh para ulama setelahnya. Ulama adalah pewaris Nabi dalam masalah agama. Ungkapan tersebut adalah hadits nabi, maka selayaknyalah seorang Muslim mengambil ilmu dari para ulama.

Berikut ini adab masuk toilet/jamban menurut Imam Abi Hamid Muhammad bin Muhammad Al-Ghazali.

Baca: Tata Cara Mandi Junub Menurut Imam al-Ghazali

Ada Adabnya

Hendaknya setiap Muslim yang hendak masuk dan buang air di toilet melakukan hal-hal sebagai berikut.

Pertama, mendahulukan kaki kiri ketika hendak masuk ke toilet/jamban dan mendahulukan kaki kanan ketika keluar.

Kedua, Jangan membawa sesuatu yang di dalamnya ada Asma Allah dan Nabi/Rasulnya.

Ketiga, Hendaknya masuk dalam kondisi kepala memakai penutup (kopiah atau sejenisnya) dan memakai alas kaki.

Keempat Ketika hendak masuk (di depan pintu toilet) membaca doa berikut ini:

 بِسْمِ اللهِ أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الرِّجْسِ النَّجْسِ الْخَبِيْثِ الْنُخْبِثِ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ.

Artinya: “Dengan menyebut nama Allah aku berlindung kepada Allah dari kotoran yang menjijikkan dan keburukan yang menjatuhkan manusia dalam keburukan yaitu Syaitan yang terkutuk”.

Baca juga: Adab Berangkat ke Masjid Menurut Imam al-Ghazali

Kelima Ketika hendak keluar membaca doa berikut (dalam hati):

 غُفْرَانَكَ الْحَمْدُ للهِ الَّذِى أَذْهَبَ عَنِّى مَايُؤَذِّنِى وَأَبْقَى فِيْمَا يَنْفَعُنِى

Artinya: Aku memohon ampunan kepadamu ya Allah dengan dengan sifat maha pengamounmu. Segala puji hanya milik Allah yang telah menghilangkan sesuatu yang berbahaya dariku dan menyisakan apa yang bermanfaat bagiku.

Keenam, hendaknya (tidak wajib) menyediakan (membawa) 3 (tiga) batu sebagai alat istinja (cebok) sebelum menggunakan air. Mungkin batu adalah alat yang digunakan di masa itu. Masa ketika Imam Al-Ghazali menulis kitabnya. Namun untuk saat ini mungkin bisa diganti dengan tisu sebagaimana kebiasaan orang barat. Hanya saja, jika kebiasaan orang barat adalah menggunakan kertas tisu saja, maka Islam menganjurkan penggunaan air setelah menggunakan batu atau tisu untuk istinja.

Ketujuh, tidak boleh beristinja (cebok) di dalam tempat air (bak mandi) tempat istinja’ melainkan harus disiram di luar bak mandi.

Kedelapan, menuntaskan buang air (kecil) dengan berdehem 3 (tiga) kali dan memijat kemaluan 3 (tiga) kali. Maksudnya untuk memastikan dan supaya semua kotoran keluar dari tubuh.

Kesembilan, Menggunakan tangan kiri untuk membersihkan kotoran pada kemaluan. Dan menggunakan tangna kanan untuk menyiramkan air.

Islam merupakan agama Thaharah (agama yang sangat menekankan dan memperhatikan perihal bersuci). Inilah hakikat yang sangat utama dalam Alquran bagaimana umat Islam harus selalu menjaga kebersihan (suci) agar terhindar dari segala jenis penyakit, virus dan lain-lain.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *